Oktober 29, 2020

Apa yang Harus Dilakukan dengan Hak Asasi Manusia dengan Pelancongan?

Saya Veronique, dan selama beberapa bulan saya akan ditempatkan di India Selatan;

Saya sedang bekerja untuk Perundingan Pelancongan NGO yang berpusat di London untuk melaksanakan peta interaktif yang akan memperlihatkan isu hak asasi manusia yang dikaitkan dengan industri pelancongan di Kerala dan Tamil Nadu ("KL" dan "TN" di atas plat lesen, jadi saya akan mengamalkan mereka sebagai jalan pintas.) KL dan TN adalah dua negeri paling selatan di India dan membentuk hujung negara.

Saya telah bekerja di pelancongan lestari padang selama beberapa tahun sekarang, mempromosikan perjalanan yang memberi manfaat kepada pelancong dan tuan rumah mereka di destinasi.


Apabila saya pergi, saya sentiasa bertanya kepada saya dua soalan: "Bagaimana perasaan pelancong di tempat ini?" dan "Bagaimana perasaan penduduk tempatan di tempat ini?" Sekiranya jawapan sama ada atau kedua-duanya adalah "buruk", maka ada sesuatu untuk diperbaiki.

Perjalanan harus gembira; perjalanan adalah mimpi dan bersantai dan penemuan dan keseronokan. Perjalanan adalah perkongsian dan pertukaran. Mereka membuka minda orang dengan cara lain untuk hidup. Terdapat beratus-ratus petikan mengenai kesan perjalanan sepanjang garis itu.

Perjalanan telah menjadikan dunia apa hari ini.


Tetapi pelancongan juga merupakan industri, dan seperti semua industri pertumbuhannya menimbulkan masalah besar: alam sekitar, ekonomi dan sosial.

"Ekopelancongan"adalah perkataan pertama yang dibuang untuk menggambarkan satu bentuk pelancongan yang menganggap impak negatif industri ini - kebanyakannya, mengenai alam sekitar dan ekosistem.

Beberapa tahun kemudian, "pelancongan lestari"membuat entri di media, di internet dan di brosur perjalanan. Ia menggesa pelancong untuk melihat di luar pemeliharaan semula jadi, dan juga memikirkan impak ekonomi dan sosial cuti mereka.


Baru-baru ini, konsep "perjalanan etika"telah muncul di mana-mana, ia juga menggalakkan orang melihat segala kesan perjalanan mereka, dengan penekanan kepada sudut manusia.

Apa hak manusia, dan bagaimana ia bercanggah dengan pelancongan tradisional?

1946. Dunia telah terkoyak oleh tahun perang yang cukup besar. Apabila ia berakhir, negara-negara mahu mengelakkan ini lagi - terutamanya kerana bom atom akan membuat perang dunia ke 3 cukup banyak yang terakhir untuk jenis manusia. Bangsa-Bangsa Bersatu diwujudkan.

Sekarang, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu hari ini mendapat bahagian kritikan mereka. Saya tidak akan memberi komen mengenai apa yang baik atau apa yang boleh diperbaiki; tetapi mereka melakukan satu perkara yang baik: mereka meletakkan dan mengekalkan satu set hak universal bagi umat manusia, yang dikenali sebagai Perisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat (1948).

Prinsip yang digariskan dalam perisytiharan telah diterjemahkan ke dalam pelbagai undang-undang dan perjanjian. Negara-negara menandatangani perjanjian tersebut boleh dipertanggungjawabkan di hadapan Mahkamah Internasional untuk melanggar hak asasi manusia. Untuk membaca perisytiharan dan Perjanjian yang melengkapinya (Kovenan Hak, Hak dan Kovenan Ekonomi dan Sosial dan Perjanjian Hak Sipil dan Politik, kedua-duanya dari 1966), baca halaman ini.

Hak-hak tersebut termasuk, antara lain, hak untuk harta; hak untuk menyembah; hak untuk bercakap dan menyatakan pendapat; hak untuk memiliki keluarga dan untuk mendapatkan kehidupan yang layak untuk menyediakannya.

Yang terakhir adalah apa yang banyak bergelut dengan: jika penghidupan seseorang mengurangkan hak orang lain - sebagai contoh misalnya - siapa yang menang?
Jika pemilik sebuah resort pelancongan perlu membina jalan untuk memastikan kejayaan perniagaannya, tetapi harus mengusir 3 keluarga dalam proses itu, siapa yang boleh menyalahkannya? Sekiranya dia terpaksa menggaji orang di bawah gaji minimum untuk membuat kehidupan yang lebih baik, siapa yang boleh menyalahkannya? - Tolong, dapatkan ironi dalam kata-kata saya.

Dalam fikiran saya, ini adalah perdebatan yang agak kosong.

Terdapat dan akan selalu ada cara untuk industri pelancongan mengelakkan daripada melanggar hak rakyat tempatan. Selalunya, ia akan membayangkan lebih banyak perancangan, lebih banyak kos overhed, perubahan minda dan tingkah laku - saya tidak mengatakan ia akan mudah - tetapi pembangunan ekonomi tidak membiarkan penyalahgunaan hak asasi manusia.

Adalah penting untuk diingat bahawa perniagaan mempunyai tanggungjawab untuk menghormati hak asasi manusia (yang bermaksud mengambil langkah untuk memastikan kegiatan mereka tidak melanggar hak orang lain).

Pada bulan Jun 2011, sebahagiannya mengucapkan terima kasih kepada melobi oleh Kebimbangan Pelancongan dan organisasi perkongsian, U.N mengesahkan Prinsip Panduan baru mengenai Perniagaan dan Hak Asasi Manusia, rangka kerja untuk mengurus perniagaan dan cabaran hak asasi manusia dengan lebih baik. Jika anda tinggal di UK, anda boleh mengambil langkah ini dengan lebih lanjut dengan meminta perlembagaan Suruhanjaya mengenai Perniagaan dan Hak Asasi Manusia di U.K.

Saya percaya bahawa perkara akan berubah, perlahan-lahan.

Saya bukan seorang pemimpi, saya hanya memerhati: selagi ada cukup orang cukup berani untuk mengubah kebiasaan mereka, tingkah laku am berkembang.

Dan saya percaya kepada anda, pengembara, untuk menjadi berani dan berani.

Semak cara yang berkesan untuk melawan yang dicadangkan oleh Keprihatinan Pelancongan, tetapi saya akan membawa anda idea baru dalam beberapa minggu akan datang.

Artikel perjalanan dikongsi oleh JustStartWalking
www.juststartwalking.com



Nilai Pancasila Mampu Memperkuat Hak Asasi Manusia (Oktober 2020)