Januari 25, 2021

A Vietnam Anti-Clockwise market - Cho Pho Cao - Tempat yang menakjubkan untuk membeli-belah

Untuk pelancong dari jauh, untuk mengambil pada Hari pasaran Pho Cao adalah satu nasib, kerana sukar untuk meramalkan hari minggu itu akan diadakan. Pasaran terus menghidupkan kembali jam, setiap minggu.

Terletak 30 Km dari Dong Van Town, Pho Cao Market dibuka tepat di tepi Pho Cao Town, yang terletak di tengah-tengah alam semulajadi kawasan pergunungan yang dengan sendirinya memabukkan.

Pasaran Pho Cao di Wilayah Ha Giang tidak berkumpul pada hari Ahad, Sabtu, hari pertama atau ke-15 setiap bulan lunar seperti kebanyakan pasaran di dataran rendah. Pasaran terus menghidupkan kembali jam, setiap minggu. Sekiranya ia diadakan pada Ahad minggu ini, ia akan diadakan pada hari Sabtu minggu depan, dan Jumaat minggu selepas itu. Jadi orang tempatan - yang menginginkan bantuan lain dari Thang Co (hidangan hidangan kuda) dan berharap untuk mengawasi mata mereka pada seorang gadis Hmong yang cantik mesti mengingat hari dengan tepat, walaupun kebanyakan lelaki akhirnya mabuk pada saat ia ditutup.


Kemakmuran dan alam semula jadi lembah Pho Cao telah mencipta pasaran yang ramai, di mana yis alkohol jagung telah sama, dan cahaya matahari kuning seperti madu tidak pernah berubah, senyuman ceria dan pemalu kaum wanita minoriti dalam pakaian berwarna-warni, buatan tangan, senyuman suka bermain di wajah kanak-kanak, dan sifat menyambut daripada penduduk secara keseluruhannya tidak pernah gagal menawan pengunjung pasar biasa dan pelawat.

Melewati pintu masuk pasar adalah di mana banyak hasil hutan dislay bersama barangan rumah dan peralatan pertanian - Kacang Mac Khen dengan bau pedas mereka, nasi beras ketan berwarna lima yang dimasak oleh orang minoriti Tay, periuk beras merah nadi dari orang Hmong dan pakaian siap dijual dijual dekat dengan pucuk bulu, lilin dan ubi hutan yang digunakan untuk tujuan perubatan.

Di pasar Pho Cao, kawasan yang dikhaskan untuk jualan kain terbukti menjadi yang paling sesak, barang yang paling popular adalah kain berlapis yang ditenun oleh wanita Hmong. Setiap pakaian buatan sendiri adalah satu karya dan harga wanita di kawasan pergunungan.


Pasar Pho Cao tidak mengkhususkan diri dalam menjual kerbau dan lembu tetapi masih ada kawanan babi hitam, dan banyak unggas, termasuk itik. Frasa "Lon Cap Nach"(Babi yang dibawa di bawah lengan) mestilah dicipta dalam konteks ini. Ini adalah babi warna yang diambil oleh pemilik; tangan dan dibawa ke pasaran sangat awal. Jika pemilik boleh menjual babi untuk harga yang baik, mereka akan mempunyai wang yang cukup untuk menjemput kawan-kawan untuk minum. Sekiranya tidak, mereka hanya akan pulang ke rumah dan tunggu sehingga hari pasaran berikutnya.

Satu adat adat dari orang Hmong wujud hingga kini. Pasangan suami isteri membawa kuda dari kampung ke pasar. Dalam perjalanan ke pasar, suami memegang kekang, sementara isteri duduk di belakang kuda. Tetapi dalam perjalanan pulang, dia akan memegang ekor kuda yang membawa suami mabuk. Kuda-kuda bijak selalu ingat jalan pulang.

Pho Cao dibuka pada cahaya pertama siang dan kalah pada tengah hari. Pada masa itu, gerai pasaran hampir kehabisan barang. Hanya gerai makanan yang masih terbuka, cuba menjual potongan terakhir daging atau mangkuk mi kepada anak-anak yang suka mengasihi.

Mungkin kerana mereka mengatakan perpisahan antara satu sama lain, tipis dan tidak begitu tipis, mereka akan menetapkan tarikh untuk minggu depan, sehari sebelumnya ... jadi mereka tidak terperangkap pada hari apabila semua orang menetapkan pasaran Pho Cao lagi.

Ditulis dan disumbangkan oleh vacationstovietnam
www.vacationstovietnam.com