November 28, 2021

Bertemu Kikasso, "modernis yang diilhamkan oleh Picasso" di Pushkar, India

Salah satu keistimewaan sebagai penulis perjalanan ialah anda dapat bertemu dengan watak-watak yang anda tidak tahu ada. Termasuk Kikasso artis itu di Pushkar.

Satu-satunya Sikh yang saya jumpai Pushkar, dia berkata dia telah melukis sejak tahun 1970. Tetapi dia mempunyai kerjaya dalam Angkatan Tentera sebagai pengendali tanpa wayar dari 1972-1978 dan sebagai juruwang di Syndicate Bank selepas itu sebelum bersara secara sukarela pada tahun 2000. Kemudian dia memutuskan untuk mengejar cita-cita menjadi seorang artis sepenuh masa.

Dia memaparkan seninya di jalanan, dan gembira dengan itu. Beliau berkata beliau tidak pernah mengambil latihan formal, dan belajar melalui meditasi. Melangkah dengan nama sebenar Sardar Kishan Singh Munawat, ia adalah orang asing yang menunjukkan pekerjaannya seperti Picasso's. Sehingga dia tidak pernah mendengar nama Picasso; dia memandangnya kemudian dan memutuskan untuk mencari inspirasi lebih lanjut daripada tuan yang hebat ini; Lagipun, kita semua perlu mencari seseorang dalam kehidupan yang dia katakan. Pada masa itu Kishan menjadi Kikasso. Dan, dalam kata-kata Kikasso sendiri, "Picasso adalah seorang modernis sebelum zaman Renaisans, dan saya seorang modenis juga."


Harga berbeza dari Rs. 200 untuk gambar kecil, naik kepada beberapa ribu. Am imej keluarga global dijual untuk Rs. 1,000. Permintaan saya untuk wawancara mendapat sambutan, "Saya tidak mahu menjadi terkenal, dan saya juga tidak perlu menjual publisiti. Saya hanya gembira dengan kerja saya, dan saya tahu perkara yang baik akan dijual. Pasar saya adalah global jadi wawancara ini tidak bermakna banyak. " Dia mengikutinya dengan temuduga yang tidak berkesudahan sebelum saya menekan keluar.

Kikasso mendakwa telah dilahirkan pada 15 Ogos 1946, tepat setahun sebelum India mencapai kemerdekaan. Dia mengatakan bapanya adalah seorang imam di Gurudwara tempatan, atau kuil Sikh. Tanda di kedai jalannya berkata, "Born, Live Pushkar, Cinta untuk Bekerja Pushkar." Kikasso menambah bahawa dia akan berada di Pushkar sehingga hari terakhir dalam hidupnya.

Berapa banyak ceritanya yang benar? Seorang jurutera di seberang jalan mengatakan tiada siapa yang pasti. Menurut beliau, "Ada yang mengatakan dia bukan Sikh sebenar. Orang lain mengatakan bahawa dia membunuh seseorang dan menyamar sebagai seorang Sikh untuk mengelakkan penangkapan. Tidak ada yang tahu bila dia datang ke Pushkar. Ayahnya mungkin menjadi imam di Gurudwara, tetapi tidak lagi pasti. "


Percayalah atau tidak, tetapi lakukan perbualan Kikasso semasa di Pushkar.

Ditulis dan disumbangkan oleh Kunzum

www.kunzum.com