Disember 5, 2020

Chai Pi - Kehidupan yang menarik dari Hmong Girl Hitam

Chai Pi memotong angka pelik yang duduk diam di kawasan lima bintang Victoria Sapa Resort & Spa.

Berpakaian dalam pakaian tradisional, kain biru gelap yang menyokong rusuhan warna bersulam, dia berdiri terpisah dari pengunjung ke bandar gunung Sapa di utara Vietnam.

Ia adalah Chai Pi, bagaimanapun, bukannya tetamu Gortex yang berpangkalan di sini.


Sapa, di dataran tinggi Vietnam, mungkin menjadi bandar pelancongan bagi pengunjung yang ingin melarikan diri Hanoi untuk udara segar dan trekking, tetapi bandar dan kampungnya adalah rumah kepada sejumlah etnik minoriti.

Suku Hmong Hitam

Chai adalah dari suku Hmong Hitam - salah satu daripada banyak sub kumpulan kumpulan etnik Hmong, asli kepada pergunungan China, Laos dan Thailand serta Vietnam.


Dia somber dan tradisional di lobi hotel, tetapi sekali di jalan menuju ke hari perjalanan ke lembah personaliti Chai buih sebagai dia berbual dalam bahasa Inggeris yang hebat, diselingi dengan senyuman senyumnya dan ketawa yang kerap. Anak sulung berusia 19 tahun itu adalah panduan yang menarik kerana hari ini menunjukkan banyak tentang kehidupannya kerana kawasan desa sekitarnya.

"Daripada tujuh, lapan tahun yang lalu sehingga kebanyakan orang bekerja sebagai pemandu pelancong," dia berkata, menggambarkan berapa banyak kawasan yang telah berubah sejak sedekad yang lalu. "Saya berharap saya dapat melakukan perkara yang sama untuk mendapatkan sedikit wang untuk membantu keluarga saya."

Memutuskan untuk tidak bekerja di ladang dan rumah keluarga, Chai mula bekerja sebagai panduan pada tahun 2006 dan jelas semulajadi.
"Saya sangat menyukainya," dia berkata. "Saya berjumpa dengan orang dan belajar bahasa. Saya tahu beberapa perkataan dalam bahasa Perancis, Sepanyol dan Jepun. Saya tahu Bahasa Inggeris yang paling banyak. "


Bahasa Inggerisnya sangat mengagumkan untuk seseorang yang tidak pernah mempunyai pengajaran formal. Kerumitan dan semulajadi, dia ketawa, jenaka, menjelaskan, dan semua ini hanya dari menyerap bahasa dari hubungannya dengan pelancong.

Kehidupan kampung

Di kampungnya Lao Chai, sistem pendidikan adalah primitif. Tidak ada bahasa Inggeris yang diajarkan di bilik darjah sekolah rendah dan halaman terbang bendera. Tetapi walaupun di sekolah menengah Sapa, pendidikan adalah terhad apabila datang kepada penduduk tempatan. "Bagi golongan minoriti kebanyakan gadis tidak boleh pergi ke sekolah. Hanya lelaki, " dia berkata. "Jadi kami tinggal di rumah dan bekerja di ladang, membuat pakaian, memasak, menjaga keluarga, banyak perkara."

Dalam perjalanan ke lembah kita melewati rumah keluarga, pondok kayu berlumpur dua bilik dengan ruang di luar untuk dua babi, tiga itik dan dua anjing.

Ia tidak kelihatan seperti ia memerlukan penyelenggaraan yang banyak, tetapi dengan keluarga yang agak besar selalu ada tugas. "Sister bekerja di ladang, saudara-saudara mendapatkan tanah itu. Apabila lelaki berkahwin dengan ibu bapa mereka memberikan tanah itu, dikongsi antara saudara-saudara lelaki. "

Kami melewati kedai ayahnya, dan pergi lebih jauh ke lembah melalui ladang padi, kerbau lalu, dan banyak cenderahati wanita tempatan. Di sekolah rendah kampung, adik perempuannya bermain di halaman dengan kawan-kawannya. Kisah kehidupan penduduk kampung Chai adalah lagu untuk trek yang membawa kami melalui sawah padi, sepanjang sungai, melalui jambatan, dan melalui dusun kecil.

Ia adalah laluan yang sangat baik untuk pelancong, dan di bahagian bawah bukit dua atau tiga hari trekker peel off untuk meneruskan, tinggal di homestays. Kami teruskan sehingga kami melanda jalan raya dan dia berunding dua teksi bermotor untuk meletakkan kami kembali ke bandar. Chai dalam pakaian tradisionalnya, di belakang pemandu dalam seluar jeans dan baju ka-T, terbang di hadapan saya. Tapi kontras yang paling penting datang apabila kita berhenti di kafe Internet kembali di Sapa.

Hmong pertama di Facebook

Chai terus ke halaman Facebooknya, ketawa dalam keseronokan semasa dia membuka mesej dan memeriksa rakannya.
"Saya mula menggunakan Facebook pada 2007. Saya adalah Black Hmong pertama di Sapa dengan halaman Facebook," dia berkata dengan bangga. "Saya suka kerana saya dapat melihat foto kawan dan bercakap dengan mereka."

Chai bekerja keras untuk melihat rakan-rakannya dengan kerap. Walaupun ia mengambil masa seketika untuk rakan-rakannya yang lain untuk menangkap, dengan kafe-kafe Internet yang ramping di kawasan pelancongan Facebook telah menjadi cara mereka dapat dengan mudah berhubungan.

Melihat ke atas bahunya terdapat banyak jawatan YouTube, mesej dalam bahasa Vietnam dan juga dalam bahasa Inggeris dari pelanggan trekking sebelumnya. Ini hanya salah satu hubungannya dengan dunia luar, dan lebih banyak lagi melalui filem. "Rumah Sendiri" adalah filem yang sangat lucu. Budak kecil itu sangat comel. Rumah besar untuk keluarga kecil mesti sangat sukar untuk dibersihkan. Keluarga besar, rumah kecil, itulah kami, " dia tersenyum.

Sentiasa berhubung dengan pelancong adalah cara untuk mengekalkan impian perjalanan ke negara-negara lain hidup, pastinya kemungkinan sebenar dengan semangatnya yang giat. Tetapi Chai mempunyai detik-detik ketika dia seperti biasa sebagai pakaiannya. "Saya pernah ke Hanoi beberapa kali, tetapi terdapat terlalu banyak lalu lintas dan pencemaran," dia berkata. "Mungkin pada masa akan datang saya akan tinggal di rumah batu, atau kembali ke kampung, bekerja di ladang dan mempunyai banyak anak."



Homeopathy Explained – Gentle Healing or Reckless Fraud? (Disember 2020)